Mengapa Cuaca di Pagi dan Malam Hari Akhir-akhir Ini Terasa Lebih Dingin?

Mengapa cuaca atau suhu udara akhir akhir ini lebih dingin dibanding biasanya? Banyak dirasakan masyarakat, terutama wilayah Jawa dan Bali, belakangan suhu udara mengalami penurunan dan terasa lebih dingin dari biasanya. Kepala UPTD Objek Wisata Dieng Dinas Pariwisata Banjarnegara Sri Utami mengatakan suhu udara pada Jumat (16/7/2021) pagi mencapai minus satu derajat.

Embun es yang muncul juga lebih tebal dari hari sebelumnya. Lantas mengapa cuaca belakangan ini bisa sampai turun drastis dan menjadi lebih dingin? Faktanya suhu udara dingin sebetulnya merupakan fenomena alamiah yang umum terjadi di bulan bulan puncak musim kemarau (Juli September).

Menurut Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG), saat ini wilayah Pulau Jawa hingga NTT menuju periode puncak musim kemarau. Periode ini ditandai pergerakan angin dari arah timur, yang berasal dari Benua Australia. Kandungan uap di atmosfer di atas wilayah Jawa Bali juga cukup sedikit, hal ini terlihat dari tutupan awan yang tidak signifikan selama beberapa hari terakhir.

Tidak adanya uap air dan air menyebabkan energi radiasi yang dilepaskan oleh bumi pada malam hari tidak tersimpan di atmosfer. Energi yang digunakan untuk meningkatkan suhu atmosfer di atmosfer lapisan dekat permukaan bumi pun tidak signifikan. Hal inilah yang menyebabkan suhu udara di Indonesia saat malam hari di musim kemarau relatif lebih rendah dibandingkan saat musim hujan atau peralihan.

Selain itu, pada bulan Juli ini wilayah Australia berada dalam periode musim dingin. Sifat dari massa udara yang berada di Australia ini dingin dan kering. Adanya pola tekanan udara yang relatif tinggi di Australia menyebabkan pergerakan massa udara dari Australia menuju Indonesia semakin signifikan. Sehingga ini juga berimplikasi pada penurunan suhu udara yang cukup signifikan pada malam hari di wilayah Indonesia khususnya Jawa, Bali, NTB, dan NTT.

Tak hanya itu, langit yang cenderung bersih awannya (clear sky) akan menyebabkan panas radiasi balik gelombang panjang ini langsung dilepas ke atmosfer luar. "Sehingga kemudian membuat udara dekat permukaan terasa lebih dingin terutama pada malam hingga pagi hari. Hal ini yang kemudian membuat udara terasa lebih dingin terutama pada malam hari," kata dia. Lantas bagaimana kaitan fenomena Aphelion dengan cuaca dingini saat ini?

Deputi Bidang Klimatologi Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) Herizal, mengatakan Aphelion merupakan fenomena astronomis yang terjadi setahun sekali pada kisaran bulan Juli. Aphelion merupakan merupakan fenomen dimana posisi Bumi berada pada titik terjauh dengan Matahari. Herizal mengatakan bahwa posisi matahari memang berada pada titik jarak terjauh dari bumi (aphelion), namun kondisi tersebut tidak berpengaruh banyak pada fenomena atmosfer permukaan.

"Secara umum wilayah Indonesia berada pada periode musim kemarau. Hal ini menyebabkan seolah aphelion memiliki dampak yang ekstrem terhadap penurunan suhu di Indonesia," kata dia.

Leave a comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *